Farewell, Medan! see u again next time..

ga kerasa, akhir desember 2005 menginjakkan kaki di tanah Medan. Besok 14 Februari 2009, saat sebagian orang  sibuk dengan mawar, coklat, dan warna pink *palentin cenah*, aku akan meninggalkan kota tempat aku menjajaki awal kehidupan berumah tangga ini..

kurleb 3 tahun…cukup waktu lah buat ngerti-in kota Medan dengan segala hiruk-pikuknya.

Setelah 4 thn kuliah di Lampung, kami 58 orang didrop di Medan buat nerusin menuntut ilmu, m’praktekkan apa yg kami pelajari wkt kuliah…koas!! dengan suasana kuliah yg mayoritas orang Sunda -meskipun di Lampung- dengan segala kelemahlembutannya, kaget juga waktu dtg k Medan.

Medan..semua orang ga ada yg ngomongnya pelan2..smpt juga mikir ada yg berantem, rupanya ngobrol bo!! Di Medan lah aku lihat becak dengan abang becak ada di samping becaknya mengendarai sepeda kumbang -bukan di belakang-, jadi kita bisa asik ngobrol sama si abang selagi menumpang. atau lagi ada becak yang ditarik kereta (kalo di Medan kereta = sepeda motor, kaget juga ada teman yg datang ke kostan pake kereta katanya, padahal letak kostan kami cuma beda gang). Becak yang satu ini, buseeeeetttt…nguebbbuttthhh. dengan jarak tempuh yang bisa lumayan jauh, becak ini yang kami sebut bentor (becak bermotor, ga tau huruf ‘n’ nya buat apa) bisa juga jadi gantinya taksi. cuma siap2 aja mata kelilipan pasir n polusi kenceng masuk ke idung…..

di tempat koas, RSU dr Pirngadi Medan, waaahhh, salah-salah bisa bete tiap hari ditegor ibu2 perawat, residen, ato supervisor. Cara penyampaiannya itu loh…Medan banget. Padahal menurut mereka mah biasa aja kali ya, tapi bagi kami yang berasal dari Sunda, waaaaa… sereeeemmmmm… ^o^. eits..tapi itu awalnya doang, lama2 mah kita juga beradaptasi dong.. kalo agak2 dibentak, ya jawab lagi dengan sedikit membentak..hihihi… peace!!! malah lama2 kita2 yg jadi berlogat Medan Bung… cem mana ini..macam betuuull aja?!

ketemu suami jg di Medan, eits lagi..jgn salah..bukan orang Medan..tapi sama2 orang Sunda. hehehe.. ketemu sesama perantau dari Sunda, mungkin itu juga yg bikin kami temenan awalnya ya. Ya kalo akhirnya kami menikah, itu cerita lain yang harus dibahas dalam satu bab khusus ^o^. Singkatnya akhirnya kami menikah di Bandung, dan 2 minggu kmdn balik lagi ke Medan. Suami kembali kerja, dan aku kembali menjalani rutinitas koas….hamil…dan akhirnya 04 April 2008 melahirkan anak pertama di Medan ini..jadilah anakku Pujakesuma (Putera Jawa Kelahiran Sumatera).

sebagai kota terbesar ke-3 di Indonesia, cukup banyak tempat maen di Medan. selain Brastagi dan Danau Toba yang harus keluar kota Medan, di dalam kota juga cukup banyak pilihan..terutama buat yg gila shopping. Mall berderet-deret..deket2an… mulai dari Deli Plaza, Medan Plaza, Plaza Medan Fair, Sun Plaza, Millenium Plaza, Sinar Plaza, Grand Palladium, Brastagi dan mall2 lainnya. Buat pecinta Wisata Kuliner… tempat makan betebaran dimana-mana, mulai dari yg murah sampe yg aduhai harganya, ga kesampean dah buat aku mah….tapi rasanya….Medan banget, lidahku keburu didoktrin sama masakan Sunda, jadi weh teu pararuguh ^o^ tapi yg enak ge banyak da….

di Medan inilah aku menyaksikan (cie..menyaksikan!!!) komunitas warga keturunan Tionghoa buanyak banget, sampe2 bisa dibilang sama banyak *kalo ga dibilang lebih banyak* dari warga pribumi. bahkan yang aku liat si, kebanyakan mereka jadi warga kelas atas ya…. meskipun ada jg yang kelas bawah. Tapi sayang mereka ga pake bahasa bumi pertiwi Indonesia ini, mereka pake bhs Hokian (bener ga nulisnya ? cmiiw) jadi ga ngerti deh mereka pada ngomong apa. kalo sedikit si mending, tapi saking banyaknya ya jadinya berasa di Hongkong ni kalo ketemu mereka >.<.. tapi gpp..*damai mode : on*, selamat datang ajah deh sbg warga negara Indonesia…peace ah.

waahhh..ternyata begitu banyak perbedaan yang aku rasakan di Medan dalam 3 tahun ini. dan akhirnya besok aku ninggalin Medan, Insya Allah.

so…Farewell Medan, see u again kalo ada sumur di ladang. Medan udah menjadi kepingan hidupku – kalo menurut Andrea Hirata- dan telah ikut menyusun mozaik kehidupanku. Tak kan terlupakan.

Bandung, I’m coming!!!